Sumber Zakat

Menurut Al-Our’an, yang wajib dikeluarkan zakatnya adalah harta benda atau kekayaan (OS.9:103). Jenis-jenis kekayaan tersebut dapat dikelompokkan sebagai berikut. Emas dan Perak.

Semua ulama sepakat bahwa emas dan perak wajib dikeluarkan zakatnya (OS.9:34). Mengenai nisab emas, ada tiga pendapat ulama. Pertama, umumnya ulama, termasuk Imam *Malik, Imam Syafi’i, Imam *Hanafi, Imam *Hanbali, dan para pengikutnya, berpendapat bahwa nisab emas adalah 20 dinar atau kurang lebih sama dengan 96 gram emas. Kedua, ulama lain, termasuk Hasan bin Abu Hasan al-Basari dan sebagian pengikut Dawud bin Khalaf al-Isfahani, berpendapat bahwa pada emas dikenakan zakat jika sudah mencapai jumlah 40 dinar. Ketiga, ulama yang lainnya lagi berpendapat bahwa nisab emas sama dengan nilai tukar atau harga 200 dirham, baik jika emas itu telah mencapai jumlah 20 dinar maupun jika kurang dari 20 dinar. Akan tetapi, jika emas itu telah mencapai jumlah 40 dinar, maka yang dijadikan pegangan adalah jumlah dinarnya. Dalam hal ini mirip dengan pendapat kedua. Adapun kadar zakat emas adalah 2,5% dan haulnya satu tahun.

Mengenai perak, para ulama sependapat bahwa nisabnya 200 dirham atau sekitar 672 gram. Kadar zakat dan haulnya sama dengan emas. Hewan Ternak.

Sebagian besar ulama berpendapat bahwa jenis hewan yang wajib dikeluarkan zakatnya adalah unta, lembu/sapi/kerbau, dan kambing. Nisab dan kadar zakat unta, sapi, dan kambing adalah sebagai berikut (lihat tabel 1, 2, dan 3). Kuda yang dipelihara untuk piaraan, pengangkutan, dan perang tidak wajib dikeluarkan zakatnya. Sedangkan kuda yang diperdagangkan dan diternakkan wajib dikeluarkan zakatnya karena mempunyai sifat berkembang. Hewan ternak lainnya yang juga wajib dikeluarkan zakatnya adalah ayam, unggas, bebek, dan binatang lain sejenisnya. Haul dari hewan ternak tersebut adalah satu tahun.

Mengenai nisab unta yang jumlahnya lebih dari l20 ekor, ada dua pendapat. Pertama, setiap bertambah 40 ekor unta, zakatnya 1 ekor binti labuin (unta betina yang berumur 2 tahun lebih), dan setiap bertambah 50 ekor unta, zakatnya 1 ekor hiqqah (unta betina yang berumur 3 tahun lebih). Maka apabila seseorang memiliki 130 ekor unta, ia dikenakan zakat sebanyak 1 ekor hiqqah dan 2 ekor binti labun. Pendapat ini didukung oleh Imam Malik, Imam Syafi’i, dan para pengikut mereka. Dasar hukum yang digunakan ialah risalah zakat yang diperintahkan Rasulullah SA W dan dilaksanakan oleh Khalifah * Abu Bakar as-Siddiq dan *Umar bin Khattab. Hadis ini menjelaskan sabda Nabi SA W yang artinya: ” Adapun jika lebih dari 120 ekor, maka pada tiap-tiap 40 ekor dikenakan seekor unta binti labun, dan pada tiap-tiap 50 ekor dikenakan seekor unta hiqqah.”

Kedua, fukaha (ahli fikih) Kufah, yaitu Abu Hanifah dan para pengikutnya serta as-Sauri, berpendapat bahwa apabila jumlah unta lebih dari 120 ekor, maka ketentuannya kembali kepada semula, yaitu pada tiap-tiap 5 ekor unta dikenakan zakat seekor kambing. Maka apabila seseorang memiliki unta sebanyak 125 ekor, zakatnya ialah 2 ekor hiqqah dan seekor kambing. Pendapat ini didasarkan pada hadis yang diriwayatkan oleh Abu Bakar bin Amr bin Hazm, yang artinya: “Jika unta lebih dari 120 ekor, maka zakatnya dimulai dengan memakai ketentuan semula.” Jumhur (mayoritas) fukaha lebih menguatkan pendapat pertama karena hadisnya lebih sahih.

Adapun tentang jenis kambing yang dikeluarkan untuk zakat, para ulama berbeda pendapat. Imam Malik berpendapat bahwa jenis kambing yang di- zakatkan adalah jenis kambing yang terbanyak bilangannya. Jika sama banyaknya, petugas zakat boleh memilih. Hal ini sama dengan pendapat Imam Abu Hanifah. Sementara Imam Syafi’i berpendapat bahwa petugas zakat mengambit yang pertengahan dan bermacam-macam jenis. Namun ada ulama yang menetapkan untuk tidak mengambil kambing jantan, kambing.yang buta sebelah, dan kambing tua sebagai zakat. Harta Perdagangan.

Para ulama sepakat bahwa harta perdagangan wajib dikeluarkan zakatnya apabila telah mencapai nisab dan haulnya. Hal ini didasarkan pada firman Allah SWT yang artinya: “Hai orang-orang yang beriman, nafkahkanlah ( di jalan Allah) sebagian dari hasil usahamu yang baik- baik dan sebagian dari apa yang Kami keluarkan dari bumi untuk kamu” (QS.2:267). Nisab harta perdagangan sama dengan nisab emas dan perak. Sedangkan haulnya satu tahun dan kadar zakatnya 2,5% atau 1/40 dari harga barang dagangannya.

Hasil Tanaman dan Buah-Buahan
Gandum, padi, kurma, dan anggur kering wajib dikeluarkan zakatnya apabila telah mencapai nisabnya pada , waktu memanen. Hal ini didasarkan pada hadis yang artinya: “Bahwa Rasulullab SAW mengutus mereka ke Yaman untuk mengajari manusia soal agama. Maka mereka dipersilakan untuk tidak memungut zakat kecuali dari yang empat macam ini: gandum, sya’ir (gandum), kurma dan anggur kering” (HR. Daruqutni, al-Hakim, at- Tabrani, dan al-*Baibaki yang mengatakan babwa periwayatnya dapat dipercaya dan badis ini hadis muttasil).

Adapun nisab basil tanaman adalab lima wasaq (652,8/653 kg). Sedangkan kadar pungutan zakatnya adalab 10% apabila tanaman itu disiram air bujan dan 5% jika tanaman itu disiram dengan mempergunakan alat. Sedangkan tanaman yang kadang-kadang disiram dengan menggunakan alat dan kadang-kadang disiram air hujan dengan perbandingan yang sama, maka zakatnya 7,5%. Mengenai basil pertanian ini, zakatnya dikeluarkan di saat memanen hasil tanaman atau buah-buahan.

Di Indonesia, disepakati babwa semua basil tumbuh-tumbuhan yang bernilai ekonomis wajib dikeluarkan zakatnya. Hasil tanaman dan buah- buahan yang wajib dikeluarkan zakatnya antara lain adalah:
1. Biji-bijian, seperti padi, jagung, jelai, kacang bijau, kacang tanah, dan kacang kedelai.
2. Umbi-umbian dan sayur-sayuran, seperti ubi, kentang, ubi kayu, ubi jalar, bangkuang, bawang, cabe, petai, kol, dan bayam.
3. Buah-buahan, seperti kelapa, pisang, durian, rambutan, duku, salak, apel, jeruk, pepaya, alpukat, mentimun, pala, lada, dan pinang.
4. Tanaman bias, seperti anggrek dan segala jenis bunga.
5. Tanaman keras, seperti karet, kelapa sawit, cengkih, kopi, kayu cendana, kayu jati, dan kayu manis.
6. Rumput-rumputan, seperti serai (minyak serai) dan. Bambu.
7. Daun- daunan, seperti teh dan tembakau.

Harta Rjkaz dan Ma’din
Harta rikaz adalah harta-harta yang terpendam atau tersimpan. Termasuk ke dalam harta rikaz ini antara lain berbagai macam harta benda yang disimpan oleh orang- orang terdahulu di dalam tanah, seperti emas, perak, tembaga, dan pundi-pundi berharga. Adapun ma’dinadalah pemberian bumi yang terbentuk dari benda lain tetapi berharga, seperti emas, perak, timah, besi, intan, batu permata, akik, batu bara, dan minyak bumi. Orang yang menemukan benda- benda ini diwajibkan mengeluarkan zakatnya 1/5 bagian. Zakat rikaz wajib tanpa syarat nisab (ukuran jumlah) dan tanpa haul (ukuran waktu). Dalam harta ma’din, meskipun waktu satu tahun penuh (haul) tidak diperhitungkan, tetapi zakatnya wajib dikeluarkan pada saat barang-barang/benda-benda itu ditemukan. Nilai barang tambang tersebut harus mencapai satu nisab uang, yaitu 20 misqal (96 gram) untuk emas dan 200 dirham (672 gram) untuk perak. Adapun kadar zakatnya 2,5%. Sementara itu dijelaskan bahwa harta ma’din tidak ada nisabnya dan kadar zakatnya 1/5.

Hasil Laut
Jumhur ulama berpendapat bahwa hasil laut, baik berupa mutiara, merjan (manik- manik), zabarjad (kristal untuk batu permata) maupun ikan, ikan paus, dan lain-lainnya, tidak wajib dizakati. Namun Imam Ahmad bin Hanbal (Imam Hanbali) berpendapat bahwa hasillaut wajib dikeluarkan zakatnya apabila sampai satu nisab. Pendapat terakhir ini nampaknya sangat sesuai dengan situasi dan kondisi sekarang ini karena hasil ikan yang telah digarap oleh perusahaan-perusahaan besar dengan peralatan modern menghasilkan uang yang sangat banyak. Nisab ikan senilai 200 dirham (672 gram perak). Mengenai zakat hasil laut ini memang tidak ada landasannya yang tegas, sehingga di antara para ulama sendiri terjadi perbedaan pendapat. Namun jika dilihat dari surah al-Baqarah ayat 267, jelas bahwa setiap usaha yang menghasilkan uang dan memenuhi syarat, baik nisab maupun haulnya, wajib dikeluarkan zakatnya. Adapun waktu mengeluarkan zakatnya sama seperti tanaman, yaitu di saat hasil itu diperoleh.

Harta Profesi
Zakat harta profesi termasuk dalam kelompok zakat mal, yaitu al-mal al-mustafad (kekayaan yang diperoleh oleh seorang muslim melalui bentuk usaha baru yang sesuai dengan syariat agama). Adapun profesi yang dimaksud antara lain dokter, insinyur, dan pengacara. Para ulama sepakat bahwa harta pendapatan wajib dikeluarkan zakatnya apabila mencapai batas nisab. Adapun nisabnya sama dengan nisab uang, dengan kadar zakat 2,5%.

Mengenai harta profesi ini, para ulama berbeda pendapat dalam hal hasil pendapatan. Abu Hanifah mengatakan, harta pendapatan itu dikeluarkan zakatnya apabila mencapai masa setahun penuh, kecuali jika pemiliknya mempunyai harta sejenis. Untuk itu harta penghasilan dikeluarkan pada permulaan tahun dengan syarat sudah mencapai batas nisab. Tetapi Imam Malik berpendapat bahwa harta penghasilan tidak dikeluarkan zakatnya sampai satu tahun penuh, baik harta tersebut sejenis dengan harta pemiliknya atau tidak sejenis. Sedangkan Imam Syafi’i dan Imam Ahmad berpendapat bahwa harta penghasilan itu dikeluarkan zakatnya bila mencapai waktu satu tahun meskipun ia memiliki harta sejenis yang sudah cukup nisab.

Investasi
Para ulama yang berpandangan luas berpendapat bahwa hasil investasi, seperti hasil sewa gedung, pabrik, taksi, dan bus, wajib dikeluarkan zakatnya. Namun mereka berbeda pendapat mengenai cara memandang kekayaan itu, yakni apakah harus diperlakukan sebagai modal perdagangan yang harus dihitung setelah satu tahun dan dipungut zakatnya sebesar 2,5% dari keseluruhan atau hanya dibatasi atas hasil investasi dan keuntungan saja jika nilainya cukup satu nisab. Pendapat pertama menyatakan bahwa pemilik benda- benda yang diinvestasikan, seperti gedung, kapal terbang, kapal laut, taksi, bus, dan sejenisnya, diperlakukan sama seperti pemilik barang dagang. Dengan demikian gedung itu harus dinilai harganya setiap tahun, lalu ditambahkan keuntungannya yang ada, dan kemudian dikeluarkan zakatnya 2,5%. Menurut pendapat kedua, zakat tidak dipungut dari keseluruhan harga setiap tahun, tetapi dipungut dari keuntungan dan hasil investasi. Kadar zakatnya 2,5% tanpa mempersyaratkan satu tahun. Sedangkan menurut pendapat ketiga, zakat dikenakan berdasarkan hasilnya, bukan berdasarkan modalnya, dengan kadar zakat 10% dari hasil bersih apabila hasil bersih setelah biaya-biaya dikeluarkan dapat diketahui. Tetapi apabila hasil bersih tidak bisa diketahui, maka zakat dikenakan berdasarkan seluruh hasil dengan kadar zakat sebesar 5%. Adapun nisabnya sama dengan nisab uang, yakni 96 gram emas.

Untuk tabel zakat binatang ternak, dapat dilihat pada link pesantren-online.com.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: